Sistem Informasi Manajemen

SISTEM RESERVASI PESAWAT TERBANG

BERBASIS WEB

1.    PENDAHULUAN

Kemajuan teknologi informasi yang semakin meningkat didukung dengan peralatan hardware dan software yang semakin canggih, membuktikan bahwa informasi telah menjadi kebutuhan pokok dalam hidup manusia. Tuntutan kebutuhan akan informasi dan Penggunaan komputer yang semakin banyak mendorong terbentuknya sebuah jaringan komputer yang mampu melayani kebutuhan tertentu. Dengan adanya jaringan komputer, pengelolaan sistem informasi dapat berlangsung lebih baik. Terlebih lagi jaringan komputer dengan jumlah pengguna yang banyak dan tersebar di seluruh dunia atau dikenal dengan internet. Internet dapat diakses dan dimanfaatkan oleh siapa saja untuk berbagai keperluan.

Dengan terus berkembangnya teknologi, web berkembang menjadi alat bantu yang tidak hanya mampu menyediakan informasi, namun juga mampu untuk mengolah informasi. Proses pengolahan informasi dengan memanfaatkan teknologi web menyebabkan web menjadi media informasi yang dinamis. Sistem reservasi pesawat terbang berbasis web dapat menyediakan data dan pengolahan data untuk segala informasi mengenai jadwal penerbangan, pemesanan tiket pesawat terbang, data penumpang pesawat terbang, biaya tiket pesawat terbang, pembatalan keberangkatan, daftar penumpang dalam satu pesawat, dan informasi-informasi lainnya.

  1. 2. LANDASAN TEORI

2.1. Arsitektur Client – Server

Server menyimpan/ menyediakan informasi dan memproses permintaan dari client, apabila ada client yang meminta informasi maka server mengirimnya. Informasi yang diakses dapat berupa teks, gambar, suara. Server juga mengirim perintah ke client tentang bagaimana cara menampilkan semua informasi tersebut. Informasi yang ditampilkan dalam bentuk HTML (Hypertext Markup Language). Client membuat permintaan informasi dan kemudian menangani pengaksesan informasi tersebut kepada end user (pemakai akhir). Arsitektur client/ server secara sederhana adalah seperti pada gambar 1 dibawah ini.

2.2. Arsitektur Client-Server Two-tier

Aplikasi two-tiers merupakan aplikasi client/server yang paling sederhana. Beban kerja terbesar masih terletak di client. Client mempresentaskan interface, memproses data yang diinputkan pengguna, menerima dan memproses permintaan pengguna dan memberikan hasil yang sesuai dengan permintaan pengguna. Server bertugas menyediakan akses data pada basis data.

Keuntungan model ini adalah lebih dari satu pengguna dapat mengakses data aplikasi yang sama bersamaan. Data yang di-update dari satu computer client secara langsung dapat digunakan pada semua komputer yang mengakses data pada server yang sama. Kelemahan model ini adalah semakin banyak komputer client, maka jaringan komputer akan terbebani sehingga penyediaan data oleh server mengalami kemacetan. Hal ini merupakan awal perkembangan aplikasi client/server three-tiers.

2.3. Arsitektur Client-Server Three-tiers

Pada aplikasi ini, kerja dari business logic dilakukan secara bersama-sama oleh client dan server sehingga beban kerja pada client semakin berkurang dibandingkan dengan aplikasi two-tiers. Dengan demikian, server bertugas sebagai data management dan logika bisnis server-side.

2.4. Pemograman WEB

Web dapat di kelompokkan menjadi dua yaitu web statis dan web dinamis. Web statis adalah web yang menampilkan informasi-informasi yang sifatnya tetap (statis). Sedangkan web dinamis adalah web yang menampilkan informasi dimana user dapat berinteraksi secara dinamis. Program web yang tergolong dalam serverside adalah: CGI/Perl, ASP (Active Server Pages), JSP (Java Server Pages), PHP, CFM (ColdFussion). Sedangkan yang tergolong client-side adalah: HTML, JavaScript, VbScript. Dalam pemrograman web ada dua kelompok:

a.   Server–side Programming

Pada server–side programming perintahperintah program dijalankan pada web server, kemudian hasilnya dikirimkan ke browser dalam bentuk HTML biasa. Gambar 2 menjelaskan mengenai server–side programming.

Script
Script
Web Browser
Hasil eksekusi script dalam bentuk HTML
Hasil

Gambar 2. Server–side Programming

b. Client–side Programming

Pada client–side programming perintah-perintah program dijalankan pada web browser, sehingga ketika client meminta dokumen yang mengandung script, maka script tersebut akan di download dari server-nya kemudian dijalankan di browser yang bersangkutan. Gambar 3 menjelaskan mengenai client–side programming.

Kode HTML
HTML dijalankan
Web Browser
Kode HTML

Gambar 3. Client–side Programming

3.   PERANCANGAN SISTEM

Sistem reservasi pesawat terbang ini dirancang untuk memberikan kemudahan bagi pengguna yang akan melakukan reservasi tanpa perlu datang kekantor perwakilan tertentu. Melalui aplikasi ini maka pengguna dapat melihat jadwal penerbangan dan melakukan reservasi dari dan ke kota manapun selama terdapat jadwal penerbangan pada saat itu.

3.1.    Diagram Arus Data (DAD)

Sistem Reservasi

Perancangan dimulai dari bentuk DAD yang paling global yaitu Diagram Konteks (Context Diagram) kemudian diturunkan sampai bentuk yang paling detail. Berdasarkan identifikasi proses-proses yang diperlukan didalam sistem serta keterkaitan satu sama lain dan juga data apa saja yang terlibat di dalamnya, dapat dilakukan proses analisis yang hasilnya dapat disajikan dalam diagram konteks seperti gambar 4.

Pelanggan
Informasi Reservasi
Data jadwal, kota, pelanggan

3.2.     Entitas Relationship

Untuk mencapai pengertian yang jelas dan teliti mengenai hubungan antar komponen-komponen data dapat dipermudah dengan menggunakan gambar-gambar dan simbol-simbol yang biasa disebut diagram ER.

Jadwal
Pesawat
Jenis Pesawat
Kota
1
1
n
n
1
n
n
1

Gambar 5. Diagram ER Sistem Reservasi

  1. 4. IMPLEMENTASI SISTEM

Aplikasi sistem reservasi pesawat terbang berbasis web ini dapat menampilkan jadwal penerbangan berdasarkan dari kota asal dan kota tujuan penerbangan. Hal itu dapat dilihat pada gambar 6 berikut ini.

Gambar 6. Tampilan Input Jadwal Penerbangan

Hasil dari proses pengolahan data diatas adalah data jadwal penerbangan pesawat sesuai dengan input yang dimasukkan, ditunjukkan dalam gambar 7 berikut.

Gambar 7. Tampilan Data Jadwal Penerbangan

Untuk melakukan reservasi, user harus memasukkan data kota asal, kota tujuan dan tanggal keberangkatan. Kemudian berdasarkan data-data yang dimasukkan tersebut, sistem akan memeriksa di database, apakah ada jadwal penerbangan yang sesuai dengan inputan user tersebut.

Apabila sesuai maka data jadwal penerbangan akan langsung ditampilkan, akan tetapi yang ditampilkan adalah data jadwal penerbangan yang belum penuh saja. User dapat memilih salah satu dari jadwal penerbangan tersebut dengan cara mengklik link nomer penerbangan dari salah satu pesawat. Ketika link tersebut diklik, maka user akan dibawa kehalaman konfirmasi. Pada halaman ini akan ditampilkan informasi mengenai nomor pemesanan, kota asal, kota tujuan, tanggal keberangkatan, nomor penerbangan, jam keberangkatan, jam tiba, jenis pesawat, harga tiket dan juga data-data yang masih harus diisi oleh user, seperti nama penumpang pesawat, alamat, no telepon dan jumlah tiket yang akan dipesan.

Gambar 8. Tampilan Konfirmasi Reservasi

Langkah terakhir adalah dengan mengklik tombol proses untuk memproses dan menyimpan data hasil reservasi dan data-data user tersebut. Jika proses penyimpanan data berhasil maka sistem akan menampilkan pesan yang berisi informasi mengenai reservasi dan batas waktu terakhir untuk merealisasikan reservasi yang baru saja dibuat tersebut. Proses penyimpanan data akan gagal apabila, data-data user seperti nama penumpang, alamat, telpon dan jumlah tiket tidak diisi. Jumlah tiket akan dibatasi berdasarkan dari jumlah persediaan sisa kursi yang ada pada penerbangan tersebut. Sehingga apabila pengisian jumlah tiket melebihi dari jumlah sisa kursi yang sudah diinformasikan oleh sistem maka reservasi akan ditolak. Selain melakukan reservasi, user juga dapat melakukan pembatalan atas reservasi yang sudah dilakukan. Untuk membatalkan reservasi, user harus memberikan inputan berupa nomor pemesanan. Gambar 9 memperlihatkan mengenai tampilan untuk membatalkan reservasi.

Gambar 9. Tampilan Pembatalan Reservasi

  1. 5. KESIMPULAN

Sistem reservasi pesawat terbang berbasis web dapat menyediakan data dan pengolahan data untuk segala informasi mengenai jadwal penerbangan, pemesanan tiket pesawat terbang, biaya tiket pesawat terbang dan juga pembatalan keberangkatan suatu pesawat terbang.

Sistem reservasi pesawat terbang dapat diakses secara online di setiap tempat yang memiliki sambungan internet. Sehingga sangat memudahkan pengguna yang ingin melakukan reservasi pesawat terbang.

Sistem reservasi Pesawat Terbang didesain menggunakan metode pengolahan data langsung. Penggunaan pengolahan data langsung tersebut dimaksudkan agar setiap kejadian atau informasi pemesanan tiket dapat secara langsung diproses dengan cepat.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Greenspan, Jay dan Bulger, B, MySQL/PHP Database application, IDG Books WorldwideInc, USA, 2001.
  2. Pressman, Roger S, Software Engineering, A Beginner’s Guide, McGraw Hill, 1998.
  3. Pressman, Roger S, Software Engineering,  Practitioner’s Approach, Fourth Edition, McGraw Hill, 1997.
  4. Simon, alan R dab Wheeler, T, Open Client/ Server Computing and Middleware, AP Professional, USA, 1995.
  5. Welling, L., Thompson, L., PHP and MySql Web Development Second Edition, Sam Publishing, USA, 2003.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: